Penjaskesrek

Blog ini Berisi Informasi Seputar Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan yang Cocok untuk Semua Kalangan.

Asas Didaktik Pendidikan Jasmani dan Contoh Penerapannya

Asas didaktik pendidikan jasmani. Konteks belajar dan mengajar di sekolah termasuk belajar mengajar pendidikan jasmani, sering diungkapkan dua konsep sebagai pedoman dan alat guru mengajar yaitu konsep didaktik dan metodik. Didaktik merupakan ilmu pengetahuan yang bekenaan dengan telaahan tentang asas-asas mengajar. Sedangkan metodik lebih memusatkan kajian pada cara-cara untuk menerapkan asas-asas mengajar dalam mengajarkan mata pelajaran tertentu. lebih luas dapat dikatakan, ketika guru mengajar pendidikan jasmani, maka ia harus mampu menggunakan asas mengajar denga menerapkannya sebagai ilmu pengetahuan yang memfokuskan kajian tentang cara-cara penerapan asas-asas mengajar tersebut.

Asas Didaktik Pendidikan Jasmani

Pengertian Didaktik

Didaktik berasa dari bahasa Yunani, yaitu didasko asal kata didaskein atau pembelajaran yang berarti perbuatan atau aktivitas yang menyebabkan timbulnya kegiatan baru pada orang lain. Didaktikus berarti pandai mengajar, sedangkan didaktika berarti gaya mengajar. Didaktika dapat dibagi atas didaktik umum dan didaktik khusus.

Didaktik umum memberikan prinsip-prinsip yang umum yang berhubungan dengan penyajian bahan pelajaran agar siswa dapat menguasai sesuatu bahan pelajaran. Prinsip-prinsip ini berlaku bagi semua mata pelajaran . sebagai contoh tentang masalah minat, peragaan, motivasi, dan sebagainya. Hal ini berlaku bagi semua mata pelajaran.

Sedangkan didaktik khusus membicarakan tentang cara mengajarkan mata pelajaran tertentu dimana prinsip didaktik umum digunakan.


Sebagaimana diketahui bahwa setiap mata pelajaran memiliki ciri khasnya tersendiri yang menjadikannya berbeda dengan mata pelajaran yang lain. Beberapa ahli pendidikan sering mengungkapkan prinsip-prinsip atau asas-asas cara menyampaikan pelajaran dan umumnya mencakup asas motivasi, aktivitas, individualitas, peragaan, apersepsi, sosialiasasi (kerjasama), pengulangan dan evaluasi.

Asas-Asas Didaktik Pendidikan Jasmani

Proses belajar mengajar merupakan suatu proses perubahan perilaku berkat pengalaman dan latihan. Perilaku itu terjadi karena ada dorongan-dorongan dari apa yang difikirkan, dipercayai, dan dirasakan oleh pelaku belajar. Dorongan-dorongan inilah yang disebut motivasi. Dapat dikatakan pula bahwa motivasi merupakan segala sesuatu yang mendorong seseorang untuk melakukan suatu perbuatan.

Dalam hubungannya dengan didaktik, seorang guru perlu memperhatikan siswa agar mau belajar dengan penuh makna. Oleh karena itu, perlu diusahakan oleh guru untuk mempengaruhi siswanya, sehingga dalam diri siswa timbul suatu alasan, suatu motif untuk belajar seperti apa yang diharapkan oleh guru tersebut. Motivasi belajar selalu berhubungan dengan tujuan pelajaran yang jelas dan penting untuk dilaksanakan karena akan memenuhi harapan, cita-cita dan kebutuhannya. Oleh karena itu, agar siswa mau belajar tentang apa yang diajarkan, maka perlu menghubungkan bahan pelajaran itu dengan kebutuhan minat siswa yang bersangkutan.

Usaha untuk membangkitkan motivasi belajar pada diri dapat ditempuh dengan berbagai cara pendekatan, antara lainnya dengan memberi angka, hadiah, sering memberikan ulangan, pujian, dan lainnya. Para siswa di sekolah merupakan suatu kelompok manusia yang mempunyai minat dan kebutuhan yang kompleks dan beragam. Untuk menghadapi kondisi itu, maka perlu mengenal karakteristik para siswanya, sehingga guru dapat mengembangkan suatu cara untuk membangkitkan motivasi siswa untuk belajar sesuai dengan individu/siswa dan kelasnya. 

Contoh penerapan asas motivasi dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani adalah sebagai berikut:
  • Menjelaskan tujuan pembelajaran dan kegunaan pelajaran, misalnya permainan bola voli bagi perkembangan fisik, mental, emosional, dan sosial para siswa.
  • Menjelaskan struktur bahan pelajaran, seperti misalnya prinsip-prinsip permainan bola voli, teknik-teknik permainan bola voli, formasi dan kombinasi permainan bola voli serta menunjukkan kedudukan bagian-bagian dari struktur yang akan dipelajari.
  • Mendemonstrasikan setiap konsep gerak yang menjadi bahan pelajaran, sehingga para siswa tertarik untuk melakukannya. Sudah tentu cara mendemontrasikan konsep gerak itu harus benar dan menarik seperti penggunaan gambar-gambar yang menarik yang akan membangkitkan rasa ingin tahu siswa.
  • Mengadakan kegiatan latihan yang bervariasi, tidak monoton sehingga siswa tidak menjadi bosan dalam mengikuti latihan.
  • Memuji setiap gerakan siswa yang benar dan memberi pengarahan yang sungguh-sungguh bila terdapat kelemahan para siswa dalam melakukan gerakan.
  • Mengadakan kompetisi diantara para siswa dan perlu dijaga agar dalam kompetisi itu harus dapat menimbulkan persaingan sehat dalam belajar.
  • Menggunakan hukuman dan ganjaran secara bijaksana, sehingga tindakan itu tidak berakibat negatif terhadap proses belaja siswa.
  • Menilai keterampilan siswa secara wajar dan adil.
  • Menciptkan iklim latihan yang menyenangkan. Misalnya menampung dan menanggapi setiap pertanyaan-pertanyaan yang berasal dari siswa serta menghargai setiap pendapat yang diajukan siswa dan memberi tugas-tugas kepada siswa baik yang pandai maupun belum sepenuhnya dapat bermain bola voli.
Tentunya masih ada banyak lagi cara untuk membangkitkan motivasi belajar siswa dan setiap situasi pembelajaran akan berlainan cara pendekatannya.

Asas Aktivitas

Asas aktivitas adalah asas untuk mengaktifkan fisik dan psikis siswa yang sedang belajar. Asas ini sangat penting dalam mengajar pendidikan jasmani. Tujuan yang diharapkan adalah untuk menguasai keterampilan gerak melalui latihan atau perbuatan yang nyata secara berulang-ulang. Sebagai contoh ketika siswa belajar melempar, maka ia harus aktif melakukan gerak lempar, dan bukan dilakukan lewat penjelasan secara lisan. Yang lebih utama adalah dominasi pada konsep berfikir yang berkaitan dengan bagaimana cara melempar. Lewat pelakuan secara langsung, maka akan terbentuk kemampuan yang berkembang secara bertahap. 

Contoh penerapan asas aktivitas dalam belajar pendidikan jasmani di persekolahan dengan materi bola kaki dapat dilakukan seperti di bawah ini:
  • Sebelum memulai pelajaran, sebaiknya guru menanyakan lebih dulu siapa yang telah mengetahui dan menguasai gerak menendang dengan menggunakan punggung kaki. Langkah berikutnya adalah memberikan kesempatan siswa untuk menjelaskan secara rinci dan mendemonstrasikan secara langsung di depan kelas.
  • Kemudian beri kesempatan pada siswa lainnya untuk menanggapi penjelasan dan demonstrasi pas bawah bola voli dari rekan itu.
  • Mengadakan diskusi bagaimana melakukan pas bawah bola voli yang benar dan diakhiri dengan demonstrasi atau peragaan tentang cara melakukan pass yang sebenarnya.
  • Selama penjelasan dan demonstrasi itu diusahakan agar seluruh siswa dapat endengarkan, melihat, bertanya secara baik. Untuk itu perlu formasi-formasi terntentu dalam mengatur posisi siswa.
  • Menugaskan bebagai kegiatan belajar pass bawah bola voli, sehiongga seluruh siswa mendapatkan kesempatan yang sama.
  • Memberikan tugas-tugas tertentu kepada siswa yang pasif sehingga mereka timbul keinginan untuk berbuat seperti rekan-rekannya yang aktif.
  • Menghindari kemungkinan cedera, sehingga para siswa aman dan terjamin keselamatannya.
  • Mengoreksi kelemahan dan gerakan pass bawah siswa secara benar, sehingga siswa merasakan manfaat dari pembetulan tersebut.
  • Menyusun berbagai kegiatan yang menarik minat siswa, misalnya variasi gerakan yang memungkinkan siswa senantiasa aktif bergerak.
  • Menghubungkan bahan pelajaran dan alat-alat yang sesuai dengan kemampuan siswa.
Dari uraian tersebut diatas, maka metode yang tepat untuk menerapkan asas aktifitas adalah metode diskusi, tanya jawab, tugas, dan metode praktek. Selain itu tidak tertutup kemungkinan untuk menerapkan metode diskoversi atau metode penemuan masalah.

Asas Individualitas

Kelas atau sekolah merupakan tempat berkumpulnya siswa yang mempunyai latar belakang kemampuan, keterampilan, pengetahuan, dan sikap yang berbeda-beda. Dengan ada keragaman latar belakang siswa itu, maka dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani perlu menerapkan asas individualitas. Artinya guru dalam menyampaikan bahan pelajaran pendidikan jasmani sedemikian rupa dengan perbedaan kemampuan individu siswa.

Hal ini memungkinkan setiap individu/siswa maju menurut kemampuannya masing-masing. Dalam pembelajaran klasikal tentunya sulit untuk menerapkan asas ini, karena adanya keterbatasan waktu, baiya, tenaga, alat dan lainnya. Namun demikian sebagai guru harus berusaha seoptimal mungkin untuk mengembangkan kemampuan setiap siswa sesuai dengan potensi-potensi dan kecepatan masing-masing siswa. 


Contoh penerapan asas individualitas dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmnai adalah:
  • Guru mengelompokkan siswa dengan kemampuan kondisi fisiknya, dan jenis kelaminnya. Selanjutnya memberikan tugas-tugas kelompok berdasarkan karakteristik kelompoknya.
  • Guru memberikan tugas tambahan bagi siswa yang memiliki kemampuan yang menonjol dalam bidang pelajaran yang dipelajari. Tentunya tugas-tugas itu berbeda m,utu dan kualitasnya serta tidak bersifat hafalan.
  • Guru memberikan pengarahan agar setiap tugas cepat diselesaikan, agar tugas-tugas baru dapat dikerjakan lagi. Bagi siswa yang dapat menyelesaikan tugas yang baik akan mendapatkan penghargaan dalam bentuk nilai tertentu.
Guru mengadakan semacam pemusatan latihan bagi siswa yang masih rendah keterampilan dan geraknya, sehingga mereka dapat mengejar ketertinggalannya.

Asas Peragaan

Asas peragaan ini memungkinkan siswa lebih cepat memahami suatu konep gerak yang diajarkan. Oleh karena siswa dapat melihat dan mengamati konsep gerak itu secara konkret atau langsung. Bentuk pergaan dapat bersifat langsung, misalnya siswa dibawa untuk melihat suatu pertandingan oleharaga tertentu yang sesuai dengan bahan pelajaran yang sedang diajarkan. 

Jadi siswa dapat mengamati langsung konsep-konsep gerak dan teknis operasionalnya di lapangan secara nyata, sehingga akan menjadi suatu pengalaman yang berharga bagi siswa yang bersangkutan. 
Selain peragaan secara langsung dapat juga melalui gambar, bagan foto, film, dan lainnya.

Contoh penerapan asas peragaan dalam proses belajar pendidikan jasmani adalah sebagai berikut:
  • guru mengadakan demonstrasi pertandingan suatu cabang olahraga yang relevan dengan bahan pelajaran yang sedang dipelajari. Siswa ditugaskan untuk mengamati dan mencatat segala peristiwa pertandingan, mungkin dengan tugas-tugas kelompok serta aspek-aspek tugas yang beragam sesuai dengan minat belajar siswa. Setiap kelompok menyajikan hasil pengamatannya dan mendiskusikan dengan kelompok lainnya. Disini tampak bahwa asas didaktik yang ada memang saling berkaitan dengan penerapannya.
  • Guru menggunakan macam-macam alat peraga, seperti gambar pemain sepakbola yang sedang menendang bola ke arah gawang, keseluruhan maupun gambar kaki yang sedang menendang itu terlihat jelas.
  • Guru memperagakan konsep gerak yang benar sesuai dengan gambar yang ada, sesuai dengan materi ajar yang sedang dipelajari.
  • Guru menampilkan tayangan gambar lewat media yang disiapkan, sehingga seluruh proses gerak menendang dapat terlihat baik secara lambat maupun sempurna.

Asas Apersepsi

Asas apersepsi berhubungan dengan cara menyampaikan pelajaran, yaitu menghubungkan dengan apa yang telah dikuasai siswa. Yang dimaksud dengan apersepsi adalah menyatukan dan mengasimilasikan suatu pengamatan berdasarkan pengalaman yang telah dimiliki dan dengan demikian dapat memahami dan dapat menafsirkannya.

Untuk memahami sampai sejauh mana bahan pelajaran yang akan diajarkan sudah dimiliki atau dikuasai siswa, guru dapat mengajukan beberapa pertanyaan mengenai bahan pelajaran itu. Dari jawabn-jawaban tersebut dapat diketahui sampai dimana taraf penguasaan mereka. Taraf penguasaan siswa itulah yang akan dijadikan dasar untuk memulai bahan pelajaran yang baru. 


Contoh penerapan asas apersepsi dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani dengan materi berguling ke depan (senam lantai) adalah sebagai berikut:
  • pertama, ketika guru memulai pelajaran lebih dulu bertanya siapa diantara siswa yang dapat memasukkan bola basket ke dalam ring. Selanjutnya guru menugaskan kepada siswa untuk memasukkan bola ke ring basket dari jarak tertentu.
  • Guru mengamati cara-cara siswa mulai dari cara memegang bola, melempar ke sasaran, dan bagaimana pantulan atau jalan bola setelah dilemparkan ke ring basket tersebut.
  • Dari hasil pengamatannya, guru itu dapat mengambil keputusan taraf keterampilan siswa dalam memasukkan bola ke ring basket. Dari taraf itu pelajaran bola basket khsususnya memasukkan bola ke dalam ring basket dimulai.
Guru mengajar keterampilan memasukkan bola masket mulai dari geraka yang mudah meningkat sampai gerakan yang sulit. Misalnya pengaturan jarak, penggunaan bola yang sesudai dengan kemampuan siswa dan lainnya.

Asas Sosialisasi dan Kerjasama

Beberapa penelitian yang dilakukan oleh para ahli pendidikan ternyata asas ini dangat bermanfaat untuk meningkatkan hasil belajar secara kuantitatif maupun dalam hal mutunya. Asas ini dapat meningkatkan motivasi belajar menyadari kekurangan-kekurangan yang ada dalam diri peserta yang bekerja sama, dan masalah belajar dapat dipecahkan bersama oleh kemompok yang bekerja sama dalam proses belajarnya.

Disamping itu hubungan interpersonal di lingkungan anggota kelompok akan terjalin secara baik, terutama bila masing-masing anggota kelompok itu aktif memberikan sumbangan fikirannya untuk memecahkan secara bersama-sama masalah yang dihadapi kelompok tersebut.

Keputusan kelompok identik dengan keputusan anggotanya dan ini mengandung arti bahwa segala keputusan kelompok sudah disetujui dan diterima oleh para anggotanya. Apabila suatu kelas menjadi suatu kelompok belajar yang utuh, dapat diharapkan bahwa hasil belajar kelas tersebut mutunya baik.

Contoh penerapan asas sosialisasi dalam proses belajar mengajar pendidikan jasmani adalah:
  • guru menjelaskan bahwa pada hari libur yang akan datang, sekolah akan mengadakan pertandingan antar kelas untuk mengisi kegiatan ektrakurikuler. Cabang-cabang yang akan dipertandingkan adalah bola voli, senam dan kesegaran jasmani.
  • Guru mengarahkan agar siswa ikut berpartisipasi dalam kegiatan itu, baik sebagai peserta pertanidngan maupun sebagai penitian pertandingan. Dan partisipasi siswa akan mendapatkan nilai tertentu.
  • Guru membimbing para siswa untuk membentuk kelompok-kelompok kerja dan merumuskan bersama, program kerja yang akan mereka laksanakan. Kelompok kerja itu mendiskusikan berbagai masalah menyangkut program kerja itu. Hasil kerja dilaporkan kepada guru. Guru memberi kesempatan kepada setiap kelompok untuk bekerja secara mandiri, kecuali bila ternyata ada masalah yang sulit dipecahkan oleh para siswa, baru guru memberikan bimbingannya.
  • Guru memberikan kemudahan-kemudahan, khususnya yang menyangkut dengan fasilitas, biaya penyelenggaraan, ijin orangtua, dan lainnya. Guru pun senantiasa memantau hasil kerja para siswa.
  • Sebelum pelaksanaan pertandingan, guru mengumpulkan siswa untuk memberikan kesempatan pada kelompok untuk melaporkan segala persiapan yang telah mereka lakukan. Mengontrol tugas-tugas setiap kelompok, hambatan yang dihadapi siswa, bila dianggap perlu guru memberikan tanggapan atau saran tentang hal yang masih belum siap yang mungkin mengacaukan pelaksanaan pertandingan.
  • Selama pertandingan berlangsung guru dan siswa selalu berinteraksi, terutama bila terjadi masalah-masalah yang sulit dipecahkan oleh para siswa. Disamping itu guru memantau terus segala tugas dan pelaksanaan pertandingan sehingga siswa yang melaksanakan pertandingan merasa diperhatikan tentunya asa motivasi, aktivitas, lainnya terlibat semua dalam hal itu.
  • Setelah acara pertandingan selesai, setiap kelompok kerja melaporkan segala yang telah diselesaikan. Guru memberikan kesan-kesan baik yang positif maupun yang negatif serta memberikan nilai terhadap hasil kerja kelompok yang baik dapat dilihat dari kejelasan tujuan, rencana dan masalah, setiap anggota memberikan kerja, adanya rasa tanggung jawab dari anggita kepada kelompoknya, adanya pemimpin kelompok yang kreatif. Metode yang sering digunakan dalam menerapkan asas ini adalah metode pemecahan masalah.

Asas Pengulangan

Dalam mengajarkan keterampilan gerak, guru hendaknya sering mengadakan pengulangan terhadap bentuk keterampilan gerak yang diajarkan, agar bentuk keterampilan gerak itu dikuasai dan dimiliki secara menetap dalam diri siswa. 

Contoh penerapan asas pengulangan dalam proses pendidikan jasmani adalah:
  • Guru menugaskan kepada siswa agar melakukan setiap gerakan yang telah dipelajari, misalnya siswa melakukan teknik pass bola voli sambil berpasangan sebanyak 10 kali atau lebih.
  • Guru mengulang pelajaran-pelajaran yang terdahulu secara berkala, misalnya mengadakan ulangan setelah 4 teknik gerak diajarkan kepada siswa.

Asas Evaluasi

Asas evaluasi sangat penting dalam setiap proses belajar mengajar pendidikan jasmani. Evaluasi berguna untuk memperoleh gambaran tentang kemajuan hasil belajar siswa, untuk memperbaiki dan menyempurnakan program pembelajaran, untuk mendorong siswa giat belajar, untuk acuan perumusan tujuan. 

Evaluasi sangat erat kaitannya dengan tujuan karena dengan evaluasi dapat diketahui apakah tujuan itu dapat atau telah tercapai oleh siswa.

Agar dapat menilai kemajuan siswa diperlukan informasi yanga akurat dan lengkap yang dapat diperoleh melalui tes dan pengukuran. Tes dan pengukuran  dapat dianggap sebagai alat evaluasi, dapat berupa tes baku atau buatan guru, observasi, wawancara, dan lainnya. Tentunya alat evaluasi ini harus memenuhi persyaratan, yaitu harus valis, artinya tes ini harus betul-betul mengukur apa seharusnya yang diukur. Tes itu juga harus reliabel yang artinya tes itu dapat memberikan informasi secara teliti dan dapat dipercaya tentang kemampuan siswa yang sesungguhnya. 

Sekian informasi seputar asas-asas didaktik pendidikan jasmani, semoga bisa memberikan manfaat bagi para pembaca. Terima kasih.

Asas Didaktik Pendidikan Jasmani dan Contoh Penerapannya Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Ikbal H

0 komentar:

Post a Comment